Monday, October 15, 2012

Pembantu Rumah Tanggaku TBC


Punya  asisten rumah tangga (ART) / pembantu rumah tangga (PRT)  kurus? hati-hati, segera cek kesehatannya. Pengalaman saya ini fresh from the oven. Sejak lebaran, saya belum dapat  prt yang mau di bawa ke Cibubur, makanya saya ngungsi sementara di Bandung di rumah yaipa nyaima nya Keisha (yai & nyai bahasa palembang artinya kakek nenek, red). Huhuhu susah ya carinya gak pada mau dibawa ke Cibubur, cuma mau kerja di Bandung aja...katanya ngeri di Jakarta, serem?? Bok Cibubur eykeh mah udah mo masuk Cileungsi, itungannya bukan Jakarta, tapi Jawa Barat! Yaah tapi susah juga ni jelasinnya ke calon prt, soalnya mereka kebanyakan keburu takut duluan... rrhhhrrrhhh

Senin tgl 8 Oktober kemarin ada yang nawarin prt, mau di bawa keluar Bandung. Begitu lihat postur tubuhnya saya membathin, 'kurus amat ni si teteh'. Saya tanya ada sakit2 gak--sebelumnya punya penyakit apa--sekarang lagi sakit gak.. semua dijawab sama dia gak pernah sakit, paling sakit flu, pusing kadang2. Teteh prt pembawaanya ceria, sering senyum, mukanya bersahabat, tidak jutek. Okelah karena memang sangat butuh prt, akhirnya dia kerja di rumah keesokan harinya, hari Selasa.

2 hari kerja di rumah, dinilai sama nyaima, kerjanya bagus, cekatan, inisiatif, di dapur rapi, masak bisa, bikin sambel enak, sama anak2 luwes. Tapi biar gimanapun feeling saya mengatakan ada something wrong sama si teteh prt ini. Badannya kurus banget! Pernah sehabis mandi dia keramas, saya liat waktu dia sisir rambut, duuhh tipis bener rambutnya. Setitik curiga dia bermasalah dengan paru-paru, tapi selama kerja dia jarang batuk, kadang2 aja, hmmm masih dimaklumi sesekali batuk kan kita juga sering begitu kalo seret tenggorokan ya batuk2 dikit hehehe... 

Hari Rabu malam, saya belum bisa tidur, eee trus saya dengar dari arah kamarnya teteh prt, suara berdehem berkali-kali seperti batuk yang ditahan2.. jeng jeeenngg.. curigaku semakin bertambah.. knapa tidurnya begitu? Gak boleh ditunda, keesokan harinya saya bawa teteh prt buat tes kesehatan di lab Pramita Bandung.

Konsultasi dulu sebelumnya sama dokter umum di Lab, apa saja yg mesti di tes. Teteh prt ini dites;
1. TBC (foto thorax dan darah)
2. Hepatitis B
3. Hepatitis C
4. HIV

Saya yang minta supaya disertakan pula tes HIV, karena dia cerita alm suaminya hobi main perempuan dan meninggal karena overdosis.

Sore hari hasil lab keluar, ketahuan lah teteh prt mengidap penyakit TBC (Tuberkulosis) akut. TBC yang sudah lama, menahun. Hasil rontgen, paru-paru kiri sudah tidak ada, terbenam oleh air, menciut kecil sekali. Kasihan, sudah pasti.. sekaligus sedih dan kesal jadi satu, jelas-jelas  saya dibohongi, dia bilang gak ada penyakit, padahal dia tau punya sakit TBC! Menurut dokter sakitnya ini sudah lama, dan mustahil rasanya jika penderita tidak tahu. Benar saja, begitu berita ini saya sampaikan ke teteh prt, dia cuma jawab.."ooh ibu tau juga". Huhuhu tega banget dia bohong segala, penyakitnya ini menular dengan cepat loh apalagi terhadap anak kecil! Sudah berapa keluarga yang ditulari? Sebelumnya dia kerja di beberapa tempat, dan semuanya punya anak kecil :( Sore itu juga dia sendiri yang minta pulang ke rumah orang tuanya. Saya persilahkan, saya tidak melarang, karena menurut dokter pun sebaiknya penderita TBC tidak bekerja rumah tangga yang mana dikhawatirkan akan menulari ke orang lain. Dan menurut dokter pula, pengobatan untuk TBC merupakan program pemerintah yang diberikan secara gratis / cuma-cuma melalui Puskesmas dan Rumah Sakit Paru-Paru. Semua saya beritahu ke teteh prt, untuk segera berobat di tempat2 tersebut diatas, minum obatnya tidak boleh putus / tidak boleh berhenti selama 6 - 9 bulan dan tidak bekerja dulu  selama masa pengobatan berakhir sampai benar2 sembuh total.

Kemudian saya update status di BBM tentang teteh prt yang sedang diambil darah di lab, tidak disangka respon teman, sahabat, saudara banyak banget. Semua bertanya kenapa teteh prtnya? Ketika tau TBC, ada yg bertanya, kok dibiarkan pulang prtnya, gak diobati sampai sembuh? Mmmhh begini, seandainya ada di posisi saya, mentingin mana, mengobati dia sampai sembuh dengan masih tetap bekerja di rumah, yang sudah pasti beresiko sangat besar untuk menulari orang-orang serumah, atau segera memberhentikannya mumpung baru 3 hari kerja? Deeply sorry, maafkan saya menjadi emak2 cemen, daripada anak2 saya tertular, saya memilih yang terakhir...memberhentikannya :( Mohon doa semoga Keisha Daanish dan kami sekeluarga sehat selalu dan tidak tertular penyakitnya..Aamiin...yaa Robbal ‘alamiin...

Berkaca dari kejadian ini, mulai sekarang setiap ada pembantu baru datang, saya akan membawanya ke Lab, untuk foto thorax dan hepatitis B. cukup 2 ini untuk pemeriksaan awal bagi asisten di rumah. Lebih baik keluar uang sedikit untuk cek lab, supaya sama-sama tenang, hati plong ninggalin anak sama art / prt, tidak ada saling curiga diantara kita  ^__^

15 comments :

  1. Seandainya aku jadi kamu, aku juga bakal ngasih uang untuk pengobatan dan minta si PRT untuk pulang, daripada nularin ke anggota keluarga kita, apalagi ke anak kita...haduh...gak deh...

    Apalagi si PRT itu juga bukannya gak tau kan kalo dia sebenarnya sakit, lagian toh ada pengobatan gratisnya juga jadi seharusnya gak masalah buat dia untuk berobat

    ReplyDelete
  2. @Alissa: Capek mungkin berobat, soalnya harus minum obat gak boleh berhenti slama 6-9bulan, kalo berhenti ulang lagi dari awal pengobatannya... duuuhh :(

    ReplyDelete
  3. waahhh selama aku BW, ini kali ke-4nya aku baca postingan yg PRTnya kena TBC :(

    ReplyDelete
  4. Setuju juga mba jeng lis>>>
    .....salam kenal ya jeng....bloggnya di pejengin skalian di dzakyFaiRffa ya

    ReplyDelete
  5. iya kalo pake pembantu/bs emang mendingan amannya diperiksain TBC deh, soalnya emang bisa nular ke anak2...

    ReplyDelete
  6. bersyukur sudah ketauan sejak awal, kirain udah kerja trus baru ketauan

    ReplyDelete
  7. @jeng Fitri: asiik..trimakasih ya jeng fitri, blognya juga kupejengin ni di sabri familie :)

    @Dea:iya hiks :(

    @Arman: betul, baiknya dari awal bs/prt diperiksa, byk kejadian anak2 tertular tbc dari pengasuhnya :(

    @Ummi Nabil: mestinya bgitu masuk kerja langsung dibawa ke lab tu ummi..teteh yg sakit ini udah 3 hari kerja baru diperiksa, agak telat juga ya...huhuhu...

    ReplyDelete
  8. Bersyukur ketahuan nya cepet ya mam. Kalau saya di posisi mam Deva, saya melakukan hal yang sama, memulangkannya daripada nulari anggota keluarga kita. TFS ya mam :-)

    ReplyDelete
  9. kasihan ya sebenarnya

    apalagi mengetahui suaminya dulu HOBI main perempuan??
    aduuuh ngeri banget

    ReplyDelete
  10. @ELsa: plus suka mukul juga.. duuhh miris banget dengarnya.. kasihan :(

    ReplyDelete
  11. Sama mum,aq jg punya crita yg sama,tp sebelumnya dia udh kerja dtempatq selama 5 bulan buat jadi baby sitter. Waktu aq trima dia emang badannya kurus,rambutnya jg tipis,tp bukan itu msalahny tp setelah 5 bulan,abis dy balik main dr jkrta (sabtu minggu hr dy libur kerja),batuk2 trus ada darahny kentalny,dan sempat aq bwa klinik.dari klinik dy baru ngaku klo sebelumny dy jg pernah btuk darah tp sembuh sndiri. So klinik menganjurkn untuk cek darah ma paru2. Dari situ aq pny inisiatif bawa anakq yg msih 5 bln ke jawa ketempat ibuq. Saat prjlnan k jw,mbkny sms klo dy skrg sdh pulang kmpung dan lgsung masuk rumah sakit pekalongan. Wktu aq tany sakit ap,dy cm jawab paru2 dan harus pengobatan minimal 6 bln tp dy tdk mw mnjelaskan jenis sakit paru2ny tp dr tanda2ny emang sepertiny menular. Cm skrg aq berdoa smoga anakq baek2 ja d jawa dan belum sempet tertular penyakitny. Miriss kalo ingat itu..skrg klo mw cri pembantu mending dicek hepatitis,paru2 ma kejiwaan deh,itu penting sekali

    ReplyDelete
  12. Sama mum,aq jg punya crita yg sama,tp sebelumnya dia udh kerja dtempatq selama 5 bulan buat jadi baby sitter. Waktu aq trima dia emang badannya kurus,rambutnya jg tipis,tp bukan itu msalahny tp setelah 5 bulan,abis dy balik main dr jkrta (sabtu minggu hr dy libur kerja),batuk2 trus ada darahny kentalny,dan sempat aq bwa klinik.dari klinik dy baru ngaku klo sebelumny dy jg pernah btuk darah tp sembuh sndiri. So klinik menganjurkn untuk cek darah ma paru2. Dari situ aq pny inisiatif bawa anakq yg msih 5 bln ke jawa ketempat ibuq. Saat prjlnan k jw,mbkny sms klo dy skrg sdh pulang kmpung dan lgsung masuk rumah sakit pekalongan. Wktu aq tany sakit ap,dy cm jawab paru2 dan harus pengobatan minimal 6 bln tp dy tdk mw mnjelaskan jenis sakit paru2ny tp dr tanda2ny emang sepertiny menular. Cm skrg aq berdoa smoga anakq baek2 ja d jawa dan belum sempet tertular penyakitny. Miriss kalo ingat itu..skrg klo mw cri pembantu mending dicek hepatitis,paru2 ma kejiwaan deh,itu penting sekali

    ReplyDelete