Monday, February 24, 2014

Ke Dusun Bambu

Sudah lama pengen kesini. Tepatnya sejak bulan lalu ketika Dusun Bambu ini baru dibuka untuk umum. Gegaranya liat Instagram seorang arteis kenamaan endonesia Andien, dese posting suasana di Dusun Bambu. Yaoloooo malemnya si sayah kebayang-bayang pengen bwanget kesanaaa .. Lagi khan masih di Bandung, gak jauh-jauh amat lah masih di kota sendiri.

Trus trus pas buka twitter ada postingan teman saya Anggi yg kasih review Dusun Bambu. Maaaakk makin ngences lah pengen kemari. Tapi tapiii berhubung pak suami masih tugas di Thailand, ya malesin amat sendirian kesini. Oks berarti nunggu abi mudik ke Indo dulu baru bisa nemenin saya kesini hehehe...

Daaan akhirnya kesampean juga melongok ke Dusun Bambu. Hari Jumat kemarin saya sekeluarga kesini. Udah kesorean sik, mana hujan rintik-rintik pulak, gak banyak aktifitas luar yg bisa di eksplore. Jadi ya cuma main ayunan & jungkat jungkit aja di Playgroundnya.

Buka hanya hari Jumat, Sabtu & Minggu dari jam 10 pagi sampai 10 malam. Baca di brosur, tiap Sabtu & Minggu ada outdoor activities untuk anak & keluarga, kek main bakiak, holahop, melukis keramik, face painting, menangkap ikan, layang-layang, mini soccer, dll. Trus ada Art Perfomance juga macem badut sulap & Pantomim.

Saya kesini lewat jl Sersan Bajuri. Ada plang petunjuk arah ke Dusun Bambu, tinggal ikutin aja. Begitu sampai di gerbangnya, abi yang lagi sikasik nyetir tak kagetkeun dengaan......

Saya: "Bi bi minggir bi, berenti bentar mobilnya.."
Abi bingung: "Ada apa?" 
Saya: "Tolong fotoin donk di tulisan Dusun Bambu itu tuuh". Tunjuk tulisan Dusun Bambu segede gaban di depan gerbang masuk sambil nyodorin Handphone...Hwahahaha.... niat amet buk!



Tiket masuk Rp.10.000,- /orang. Anak-anak di bawah usia 3 tahun gratis. Plus tiket parkir Rp.10.000,- /kendaraan.

3 tiket masuk + 1 tiket parkir

Sampai di parkiran, jalan dikit keatas kita nunggu mobil khusus yang antar kita ke dalam Dusun Bambu. Bisa juga jalan kaki lewati jalan yg berbambu, tapi karena sore itu gerimis mana dingin sangat, akhirnya kita milih naik mobil aja. Oya naek mobilnya ini gratis ya gak bayar! *penting!* :))

tuu mobilnya yg di belakang Keisha... imut bener yaa :)

Kami diturunkan di depan area resto/cafe. Menaiki anak tangga ada api unggun di tengah-tengah. Naik tangga lagi sdikit ketemu jajanan baheula di Pasar Khatulistiwa, suasananya classy & vintage. Sayang dirikuh lupa berfoto ria disini, sibuk megangin Daanish euy! :) Trus ada playground juga disebelah yang semuanya terbuat dari kayu & bambu

di belakangnya api unggun, kehalang sama abi, kliatan cuman asap aja ya hehehe...
Playground
mirip tak?

Hari beranjak malam. Saya penasaran sama view danau Dusun Bambu. Tanya ke petugas, ternyata mesti reservasi tempat di cafe Burangrang. Nanti bisa foto-foto danaunya dari resto tsb. Kamipun melipir kesana, sekalian pesen makan buat anak2. Memang udah waktunya makan malam juga sih...

Pemandangan yg sungguh cantik!  Cottage-cottage di pinggir danau ini belum dibuka
lampu dari bambu

mantaabbs...cucok buat berduaan..view liat danau+cottage :-)

Makanan disini agak mahal sik menurut saya. Makan berat harganya Rp 40.000,- ke atas..hyuukkk... *emak medit*
 
1. Ayam Betutu Rp 62.500,- 2. Nasi Bakar Kelapa Rp 49.000,- 3. Gorengan Rp 19.000,- 4. Timbel Rp 45.000,-

Bis makan, lanjut foto-foto lagi ahahahaa... emang deh keluarga narsis, eh gak deng, emaknya aja yang narsis yangmana kemudian ditularkeun kepada suami & anak2nya ihik.... malem-malem pun masih pepotoan juga...teuteeeupp!

malu-malu foto berdua :-)
Naaah kalo foto ber-empat gini malah lebih santai :)))








ini apa maksudnya? pamer gigi?

Makin dingin udaranya, panteess..udah jam 20.30WIB ternyata. Mari kita pulaangg.. Kapan-kapan mo kesini lagi, tapi datang pagi-pagi ah biar bisa main di luar. Oia, jangan lupa bawa jaket / sweater yaa... Dingin asliiik! Bbrrrrrr....

Keluarga Pak Sabri


Alamat:
Dusun Bambu - Family Leisure Park
Jl. Kol. Masturi KM 11 Cisarua - Lembang, Kabupaten Bandung
Phone : (022) 82782020 - 82782021




Thursday, February 20, 2014

Weekend Ke Mang Engking Bandung

Saya jarang posting tempat makan/resto di blog, tapi untuk kali ini pengecualian soalnya banyak foto keluarga kece yang mesti banget di taruh dimari buat kenang-kenangan hehehe.. Mulai sekarang mau dirajinin ah posting kulineran Bandung lagi :-)

Sudah lama gak traktir Yaipa & Nyaima (kakek nenek, red). Mumpung abi gi mudik ke Indonesia sampai akhir bulan Februari ini, trus ada adik saya pula sekeluarga dari Lampung lagi main ke Bandung, ya tentunya kalo ngumpul begini asyiknya makan siang ke luar sekali-sekali. Seperti biasa kalo traktir makan di luar, Nyaima pasti requestnya mau makanan Sunda plus makannya di saung-saung gitu, duduk ngedeprok di lantai kayu hehehe...

Saya ajak keluarga makan-makan ke Mang Engking Kopo Bandung. Gak terlalu jauh dari rumah. Suasananya pedesaan nan adem, saung banget! Cucok lah buat family. Dulu akhir th 2011 pernah juga ke Mang Engking tapi yang di Cibubur Jakarta bukan di Bandung.

Akses termudah ke Mang Engking Kopo ini paling deket lewat tol. Keluar di gerbang tol Kopo, trus belok kanan, nanti terlihat plang gede BPR KS, jalan terus sampe ketemu Kincir Holland Bakery, belok kiri deh... ada petujuk arahnya. Sampai :)

Wilujeng Sumping di Gubung Makan Mang Engking :-)









Disuguhi pemandangan kek begini, bikin tenang hati :)

sejuukk



Di rumah sebelum berangkat saya telphone terlebih dahulu untuk reservasi tempat. Jadi begitu datang langsung diarahkan ke saung yang sudah disiapkan untuk kami sekeluarga besar.

Baca-baca +  bolak balik menu, saya pun memesan makanan paket ber-10 orang. Paketnya sudah pakai minum, tapi karena minumnya teh botol, yang lain pada ogah, jadilah mesen lagi tambahan minum diluar paket. Ada yang pesen es campur, kelapa muda, strawberry float dll.

 menu di paket banyak jugaa

Harga makanan disini hmmmm memang agak mahal sih... Mau pesan menu satuan gitu bisa, tapi yaa demi kepraktisan mending milih yang paket aja. Gak papa mahal dikit, mumpung ada boss (baca: abi)  yang bayarin wkwkwkwk..

nunggu makanan datang :))









Akhirnya yang ditunggu-tunggu menampakkan wujudnya, nasi beserta lauk pauk... ihiiiyy! Semua kelaparan karena memang dari rumah sengaja mengosongkan perut biar makannya disini berasa nikmat :)

paket untuk 10 orang, minumnya gak kefoto







Nikmat..Alhamdulillaah

 
Di acara makan-makan begini, pasti saya makan belakangan deh.. Suapin makan anak-anak dulu sampe kenyang biar mereka anteng. Begitu salah seorang keluarga kelar duluan makannya, langsung tak todong mintain tolong jagain anak2 hehehe... Yaipa beres duluan makannya, main sama anak-anak lihat ikan hilir mudik dibawah saung. Dan saya segera maeeemm :D

sama Yaipa, kasih makan ikan :-)



ciluukk Baaa
Daanish lihat apa sih?


Tandas semua makanan.. Alhamdulillah semua enak. Bistu ngaso leyeh-leyeh di saung sambil menikmati pemandangan yang bikin adem mata. Trus lanjut foto-foto again  :))

keren ya saungnya :-)
keluarga besar minus adik bungsu



Keisha & cepot
Daanish-Dean-Keisha
keluarga Sabri
keluarga Sabri ..lagi...
Maaph foto yg ini agak blur, soalnya pake HP :)

Oia disini juga ada kolam kecil nan dangkal, di dalamnya banyak ikan kecil. Kita bisa duduk-duduk di tepi kolam, trus kakinya cemplungin ke dalam kolam, ntar ikan-ikan pada mendekat ke kaki kita. Saya mau coba keburu geli..hiiih... :))

Keenakan leyeh-leyeh, perut kenyang, hati senang, semua puas! Lihat ke langit waahh mendung.. .gak lama turun hujan rintik-rintik... Yuukkkk let's go mari kita pulang ke rumaahh..

Berasa di desa manaaa gitu yaa..pdhl ini di kota lho :-))


Alamat Mang Engking Kopo Bandung
Jl. Kopo Bihbul No. 45 (Eks. Kopo Square) - Bandung
Telphone: 022-722279000







Friday, February 14, 2014

Ter-Pikun 2014

Keknya hampir setiap orang pernah lupa. Saya baruuu aja ngalamin Selasa malam kemarin. Sumpah ini parah banget menurut saya -__-!

Yang temenan di Instagram keknya udah pada tau, soalnya saya share dikit disana. Cerita lengkapnya tak tulis di blog yaa..

Jadiiiii, hari Selasa pagi itu seperti biasa sebulan sekali nengok rumah di Cibubur, sekalian beberes dari debu2 yang nempel dimana2. Pergi dan nyetir sendiri tektok, Bandung-Cibubur-Bandung. Pagi berangkat dari Bandung, dan kembali lagi malam hari. Perjalanan Bandung ke Cibubur biasanya 2,5 jam - 3 jam.

Hari itu semua lancar jaya, urusan bersih2 rebes. Waktunya pulang kembali ke Bandung. Tapi sebelum jalan jauh, saya mampir dulu makan malam di warung sate dekat rumah. Bawa tentengan 1 tas isinya macem2, ada dompet, hp android+blackberry, tissue basah, tissu biasa, kamera, power bank, lotion dan parfum. Abis pesen sate trus bayar, otomatis dompetnya saya keluarkan dari tas. Kebeneran kunci mobil lagi saya pegang2 belum dimasukkan ke dalam tas. Sempet saya foto2 juga buat upload di Instagram hehehe... hyuuuuukkk :))

sempet2nya foto dulu sebelum makan o_O

Kemudian saya makan sate dengan terburu2, karena lihat jam waah udah jam 21.45 WIB. Sate tandas tak tersisa. Trus saya melipir ke sebelah tukang sate ada Indomaret, beli sekaleng kopi latte supaya gak ngantuk di perjalanan. Beres semua, perut kenyang, mata on gak ngantuk. saya pun kembali ke mobil untuk melanjutkan perjalanan ke Bandung.

Di dalam mobil biar gak ngantuk saya nyanyi2 ikutin CD, mayaann mata tetep seger jadinya hehehe...

Jam 23.30 malem sampe di KM 57, saya singgah sebentar di rest area untuk pipiz..hyukkk kebelet bok! Pas mo ambil tissue di tas, laaahh mana tasnyaaa?? Cari di bangku depan, bangku belakang, kolong2 bangku di cek.. hwaaa GAK ADA! Kemana tas sayaaa....?! Apa ketingalan di rumah Cibubur? Gak mungkin ketinggalan di rumah, saya inget banget semua udah di angkut ke mobil.

Ting tung ting tung inget2 kemana ini tasnya, masa jatoh di jalan? Hastagaaahhhh, langsung inget, Yes positif ketinggalan di warung sate!! Tasnya tak taruh di kursi sebelah yang kosong. Kebetulan posisi kursi ini agak masuk ke dalam meja, otomatis tasnya nyempil masuk ke dalam. Saya keluar dari warung sate cuman membawa dompet, hp android & kunci mobil. Sementara tasnya di tinggal dengan maniez ngejogrog di kursi! *rrrhhh*

Maaakk...begimana ini?? mau BBM / WA tetangga sebelah rumah sangat gak etis malem jam 23.30 ganggu orang lagi tidur..hikss... Gundah gulana, mau balik Cibubur apa kang satenya masih buka? mana muternya jauh.... Duuuuhhhh toloonggg!!!

Di jalan menggalau berat..hik hikksss.. nangis dalem ati hik hiikkss.... tetiba pas lagi resah begitu, saya keingetan sama Pamwas cluster. PamWas ini semacem satpam gitu deh. Kompleks perumahan saya terdiri dari beberapa cluster, yang masing2 clusternya dijaga sama Pamwas. Segera saya telp PamWas di cluster saya, minta tolong ke warung sate nanyain tas ada disana pa gak. Dengan sigap seorang Pamwas yg lagi jaga ambil motor trus meluncur ke warung sate. Kebeneran warung sate ini masih di dalam area kompleks perumahan saya.

Selang 15 menit, saya dikabari tasnya ada di tukang sate, tapi kang sate gak mau kasihin tasnya ke PamWas, kang sate mau kasih sendiri ke saya langsung. Hayaaahh! Yo wes, saya cari puteran balik ke Jakarta. Masuk gerbang tol Sadang Purwakarta, muter balik ke arah Jakarta lagi -__-"

Kang sate ternyata lanjut jualan di seberang Plaza Cibubur sampe jam 2 pagi disana. Ok bisa ketemuan ama kang sate. Jalanan malem itu bersahabat, gak pake macet, gas poll ngebut lurus! 1 jam kemudian sampe di Cibubur dan ketemu ma kang satenya. Dia bilang coba di cek tasnya ada yg ilang gak isinya. Saya cuma ngecek HP Blackberry & kamera pocket aman didalam tas. Ok berarti semua lengkap gak ada yang hilang. Siipp rebes deh, kang sate sama teman2 pada ngikik2 sambil bilang, "kok bisa tasnya kelupaan gak dibawa mbak, lg mikirin apa siih?" -_____-"

ini isi tasnya.. Alhamdulilah kembali lengkap, ga ada yang hilang ^__^


Hati tenang, tas udah ditangan. Malam itu juga saya puter balik lagi ke Bandung...hyuukkk mariii... untung gak ngantuk!

Yaakkk, asliii..napa saya pelupa banget siik! Bener2 ter-pikun 2014 deh inih.. smoga gak kejadian lagi. Pegel gilak, mana di mobil sendirian, gak bisa gantian nyetir khan khan.. kaki saya pegel, bahu saya pegel, mata mulai sayup2... Akhirnya sampai juga dengan selamat di Bandung jam 03.15 dini hari x__X

Pliss neng Depa, lain kali ati2 ya.. cek barang bawaan sebelum meninggalkeun suatu tempat. Semoga gak terulang lagi insiden seperti ini.. Aamiin. *minum segalon gingko biloba biar gak pelupa*


Friday, February 7, 2014

Tiroid?

2 hari kemarin saya resah dan gelisah bwihikhikks...Akhirnya saya memberanikan diri pergi ke dokter spesialis Tiroid. Ibu saya sejak th 2007 selalu bilang leher saya membesar. Beliau lihat salah satu foto prewed, terlihat leher bagian depan seperti bengkak. Tapi saya selalu denial, "Gak kok ma, ini karena bayangan, jadi keliatan besar lehernya". Saya perhatiin di depan cermin, baek2 aja sik leherku, gak gede samsek. Nanya sama abi, dibilang juga gak besar, normal. Jadi ya sud saya gak ke dokter untuk periksa, lah orang lehernya fine2 aja kok..

Yang belum tau apa itu tiroid, tiroid adalah kelenjar yang terdapat di leher bagian depan, bentuknya seperti kupu-kupu. Bahasa awam sering kita sebut penyakit gondok. Untuk lengkapnya bisa cari di mas google yaa..hehehe....

Ketika hamil pertama bulan Februari th 2008, keluar flek setiap hari. Di USG, waah hamil anggur, harus segera dikuret. Sehari sebelum kuret cek ke dokter Anestesi dulu kondisi tubuh, plus di rontgen torax, terlihat bagian kanan leher sedikit membesar. Tapi kata dokter, orang hamil biasanya leher membesar, nanti juga kecil sendiri sesudah melahirkan. Okeh saya santai deh...

Th 2009 hamil Keisha, tumben2an ibu saya gak ada komentar apapun tentang leher saya. Naah trus mulai ceriwis lagi th 2010 pas hamil Daanish,  tetiba ibu saya lagi2 bilang leher saya seperti bengkak. Yawudah, sekalian kontrol bulanan di Obgyn tak tanyain kondisi leher saya ini, jangan2 sakit tiroid seperti prasangka ibu saya. Dokter tekan2 leher saya, disuruh menelan ludah, dokter memperhatikan leher saya, beliau bilang baik2 aja tidak ada masalah dengan tiroid. Siiippp saya santai lagiiii...

Secara kasat mata memang tidak ada tanda apapun. Leher saya pun tidak ada benjolannya. Namun kalau mendongak ke atas, leher bagian depan seperti agak bengkak sedikit. Obgyn bilang itu karena badan saya yg bongsor, ya sesuai lah badan gede makanya lehernya juga agak besar hehehehe...

Nah trus ketika bulan puasa 2013, reunian buka bareng sama temen2 lama. Pas lagi ngobrol2 gitu, tau2 ada seorang teman nanya ke saya, punya sakit tiroid ya? soalnya dia lihat leher saya sepertinya besar. Kebetulan teman saya ini memang sakit tiroid, sudah di operasi th 2012 lalu. Sejak di operasi itulah dia sering merhatiin leher orang2 disekitarnya :)

Teman menyarankan untuk segera periksakan diri ke Prof. Dr. Johan Masjhur di Kimia Farma Dago. Katanya itu dokter jago banget soal thyroid.

Time flies, sekarang sudah menginjak bulan ke-2 di tahun 2014. Walau tidak ada keluhan apapun, tergerak hati ini untuk segera memeriksakan kondisi leher saya ke dokter Johan. Aslii saya takuuttt... takut hasilnya jelek, takut suara hilang, takut kalo di operasi nanti anak2 siapa yg jagain ..huuhuhuu...

Bismillahirrahmanirrahim. Senin 3 Februari 2014 saya nekat  ke dokter. Abis boseenn dibilang sama ibu saya "lehernya kok kayak bengkak" :( Cari di google gak nemu nomer telphonenya dokter Johan. trus saya tanya 108, no telp Kimia Farma Dago Bandung, di kasih 4 nomor telphone tapi gak ada yang nyambung satupun o_O

Weslah, saya langsung datang aja ke tempat praktek Prof Johan. Jam 5 sore udah nangkring cantik di klinik. Beliau mulai praktek jam 4.30 sore. Yakk kebagian nomor 30 sodara2! Lama ituuuu! Harusnya biar dapat nomer antrian awal, daftar by phone dulu di 022-4205421.

Beruntunglah karena sore itu hujan deras, banyak pasien gak datang. Jadi saya bisa nyelip masuk ngisi di nomor yang kosong. Yah tapi tetep aja sik kebagian masuk jam 7 malem hehehe.. Pasiennya jauh2 lho, ada yg dr Solo, Jambi, Bangka, Lampung, Jakarta, bahkan kemarin itu ada yg dr Kalimantan! widiiih...

Di dalam ruang praktek, saya diperiksa dengan seksama oleh Prof Johan. Tekan leher kiri kanan, menurut beliau, ada pembengkakan tiroid tapi kecil,  supaya lebih pasti, saya diminta untuk USG thyroid & tes darah TSH di Lab. Dan besok kembali lagi bertemu beliau untuk lihat hasil labnya. Sebelum keluar ruangan bayar dulu jasa dokter langsung ke beliau sebesar Rp 300.000,- . Ampyuuuuunn mihil bingiittss! hik hiikks.. Saya minta kwitansi untuk reimburse di kantor suami....Semoga diganti full sama kantor ya Allah.. *doa khusyuk*

Esok pagi saya ke lab Pramita jl RE Martadinata Bandung. Ambil darah & lanjut USG tiroid. Baru tau ternyata usg bukan cuman di perut ya.. Leher juga bisa di usg, persis kek USG kehamilan, di oles gel dulu di leher trus mulai deh di usg.
 

tes TSH & USG Thyroid Rp. 610.000,-
ambil darah

Kelar semua nanti sore ambil hasilnya trus capcus ketemu Prof. Johan lagi. Deg-degan banget penasaran hasilnya bagemana... Waktu di USG, dokter di Lab Pramita bilang di tiroid kanan ada pembengkakan sebesar 1,5 cm dan di kiri sebesar 1 cm. Itungannya kecil, gak perlu khawatir.. gitu kata dokternya... Yaah tapi kan tetep aja si akuh atuuttt...huhuhu....

Tiba di klinik Prof Johan, hyukk rame! Berusaha tenang, saya ngobrol sama pasien di sebelah, mayan juga jadi agak santai, gak terlalu kepikiran lagi hehehhee.... 

Giliran saya masuk ke dalam. Prof Johan  minta hasil labnya. Pertama yang dibuka oleh beliau adalah hasil USG. Beliau cuma baca hasil diagnosa dokter yg USG di Pramita. Kertas USG yang ada 8 bijik gak dilirik sama sekali. Saya tarik nafas dalem2...dan kata pertama yg keluar dari mulut beliau... "ah biasaa" .  Maksudnya apaan tu "biasa"??? Ternyata hasilnya tidak mengkhawatirkan, pembengkakan kelenjar hanya sedikit. Kemudian beliau beralih lihat hasil cek darah, aman dalam batas normal. Bayang2 kudu operasi hilang sudah..Alhamdulillaah...

hasil usg

hasil tsh







Saya diberi obat yang mesti diminum selama 3 bulan setiap pagi sesudah bangun tidur. Obatnya ini untuk menormalkan kelenjar tiroid yang membesar. Diharapkan kelenjar mengecil kembali ke posisi normal. Insya Allah...Aamiin Ya Robbal Alamiin.

Euthyrox



Keluar dari ruang dokter, maaakkk berasa ringaaan banget badan ini melangkah. Gundah gulana sirna seketika. Meluncur pulang ke rumah dengan riang :-)  Trus truuss karena hasil dokter mayan bagus, diluar ekspektasi saya yg udah mikir mesti operasi,  malam itu juga di perjalanan menuju rumah, saya mampir bentar untuk menghadiahi diri sendiri makan steak di resto steak ter-Yahud se-Bandung Raya, Karnivor!  hihihi.... mari makaannn....

beef cordon bleu & thai ice tea! enak maksimal! :))


Sendirian masuk cafe, cueekkk... sok percaya diri aje deehh... Yang jelas dinner malam itu berasa nikmaat sekaliii :))

Bagus udah ketauan dari awal ya.. Kebanyakan pasien datang ketika leher sudah amat besar. Penampakan leher saya seperti yang barusan saya tulis diatas,  biasa aja tidak ada benjolan. Tapi kalau menengadah ke atas, barulah kelihatan seperti agak bengkak gitu...

Special Thank You tak terhingga untuk my mom, yang udah concern nyuruh anaknya cepet2 ke dokter :) Gangguan tiroid yang saya alami cepat terdeteksi berkat beliau. Feeling ibu itu memang kuat ya.. I love you, Mom ^__^