Friday, September 19, 2014

Ke Kawah Putih

Ngebut bikin postingan bulan ini mo kelarin stok jalan-jalan yang ketinggalan belum ditulis. Soalnya dapat kabar jadwal cuti abi bulan depan udah keluar, eh 2 minggu pula cutinya.. horeeee...Trus tak disangka abi ngajakin jalan-jalan lagi... double horeeee!!! Kemana dan dimana? Nanti aja deh dikasih taunya.. hihihi...

Kali ini saya bakal jembrengin foto-foto sewaktu saya sekeluarga ke Kawah Putih Ciwidey. Belasan tahun tinggal di Bandung saya belum pernah sekalipun kesini. Abi pun demikian. Jadi mumpung ada kesempatan, capcus lah kami ke Kawah Putih tanggal 9 Agustus 2014.

Ke Kawah Putih ini mestinya lewat Kopo. Tapi kita malah lewat Bojong Soang tembus Banjaran yang jalannya muter dan jauh! Yabis khan kita gak tau. Saya nanya arah jalan  di grup WA, yah telat balesnya keburu kita sudah mengarahkan mobil ke Bojong Soang, mo balik lagi macet. -__-"

Saya misuh-misuh sepanjang jalan, ini kok ya gak sampe-sampe sih?? Yassalaaam abis dari Banjaran itu ternyata keluarnya di Kopo Soreang juga. Cuma memang jalannya lama, panjang dan muter-muter... Duh! Kirain abis lewat Banjaran langsung sampe ke Ciwidey gitu....Zzzzzz....

Mau tau lebih banyak sejarahnya Kawah Putih, bisa klik yang ini .

Akhirnya sampai juga kita di jalan yang benar. Sudah sampai di Ciwidey ternyata masih jalan terus ke Kawah Putihnya ini kira-kira hampir 1 jam. Karena perjalanan masih jauh dan sekarang sudah waktunya makan siang, kita singgah sejenak "isi bensin" di Kampoeng Strawberry, Jl. Ciwidey Ranca Bali KM 7 Alam Endah. Ada Bungalownya juga disini buat yang hendak menginap.

nasi liweetttt...
tiup lilinnya... tiup lilinnya... tiup lilinnya sekarang juga...
berasa ulang tahun, semua lilin di meja ditiupin ;))
anaknya heboh tiup lilin, emak heboh ngelarang :))

Gak pake nunggu lama makanannya cepat datang. Rasa makanannya so so, ga ada yang spesial. Sesudah makan, sambil nunggu sholat Dzuhur, anak-anak main ayunan dan jungkat jungkit di playgroundnya Kampoeng Strawberry, pas banget letaknya sebelah mushola.



Bistu lanjut kita naik ke atas, ke Kawah Putih. Jalan lurus menanjak ke atas, jamin gak bakalan nyasar, soalnya jalan rayanya cuma jalan ini satu-satunya tidak ada jalan berbelok lainnya hehehe...

Tiba di lokasi petugas tiket di pintu gerbang bertanya, kami sekeluarga mau bawa mobil naik ke parkiran atas atau parkir kendaran di bawah? Kalau parkir di bawah nanti lanjut ke kawah yang berada diatas dengan menggunakan Ontang Anting. Ontang anting bukan permainanan yang kek di Dufan yah. Ini adalah mobil angkutan khusus Kawah Putih. Penampakannya seperti di bawah ini...

Ontang Anting dalam bahasa sunda berarti 'Mondar Mandir'.

Diskusi bentar, akhirnya Abi milih bawa mobil parkir di atas saja, supaya lebih dekat ke Kawah Putih. Soalnya lihat parkiran bawah, ontang antingnya ini baru jalan setelah mobil terisi penuh dengan kapasitas 12 orang penumpang. Takut kelamaan nunggu mana kita bawa krucils begini, lanjuutt terus nyetir ke parkiran atas aja deh. Nanya ke petugas, jalan menuju parkiran atas bagus sudah di aspal. Okeh sip.

Harga tiket parkir mobil di atas yaitu Rp. 150.000,- plus tiket masuk Rp 17.000,- /orang. Anak-anak  gratis. Sedangkan parkir bawah dan naik ontang anting menuju ke kawah PP Rp 30.000/orang. Anak-anak pun bayar.

Benar kata petugas, jalan menuju parkiran atas bagus sudah aspal. Jadi tak perlu khawatir jalanannya butut yaa...









Cuaca bagus, kabut belum turun. Pas banget buat lihat pemandangan di sekeliling Kawah Putih. Sebelum masuk ke dalam, saya beli masker dulu. Harganya Rp 5000,-/masker. Kelupaan gak bawa masker sendiri euy dari rumah. Padahal kalo beli sendiri di luar lebih murah, hikks. Masker ini gunanya untuk melindungi dari bau belerang yang menyengat.

parkiran atas luaass... :)

Melewati tangga panjang yang jalannya menurun. Aahh mulai terlihat nuansa putih di bawah sana. Gak sabar pengen lihat sendiri gimana indahnya Kawah Putih yang tersohor itu.

turun mah cincai, gak kerasa pegel nih kaki.
begitu pas balik, naik khan tuh...rasakan nikmatnya betis cekot-cekot :)))

Daaann... yihaaaa sampailah kamiii.... Di depan mata terhampar pemandangan yang cantik. Airnya berwarna hijau tosca (konon kabarnya sering berubah warna), dengan pasir bercampur belerang putih disekeliling dan pohon-pohon kering yang dahannya tak berdaun menambah eksotis tempat ini. Looove it!

@Kawah Putih

Ih, masker yang saya beli gak berguna sama sekali lho, karena ternyata bau belerangnya tidak terlalu menusuk. Saya lihat pengunjung lain juga jarang yang pakai masker. Yaah rugi deh eike.... :'(










Keisha dan Daanish senang sekali lempar-lempar batu ke air kawah. Tiap batunya di lempar dan nyebur ke air, langsung teriak kegirangan.. hihihi..


happy face

Hahaha... anak-anak ngetawain apa sih? cuman batu dilempar-lempar doank ke air langsung ketawa lebaarrr beginiiii... :)))

Selain lempar-lemparan batu kerikil, Keisha juga asyik main sama batang kayu yang tergeletak di sekitar air kawah, di geret-geret gitu batangnya. Saya sudah bilang, boleh main dengan batang pohon tapi jangan dibawa terlalu ke pinggir.  Eehh ternyata diam-diam pas emak bapakke lagi pepotoan, anaknya keterusan minggirrr....daan keceblos deh kakinya ke dalam kubangan pasir & belerang...huhuhu...

tuh asyik geret-geret batang kayu
huwaaa sepatu murmer kesayangan bau beleraaangggg!! o_O

Untung belerangnya gak aktif, jadi gak papa kecebur se-kaki-kaki begini, gak berasa kaki kepanasan atau dingin. Agak miris lihat sepatunya. Sepatu murah meriah beli di Bangkok tahun lalu. Mana itu sepatu kesayangan lagi, tiap keluar rumah Keisha maunya pakai sepatu ini mulu. Saya bersihin kaki dan sepatu menggunakan berlembar-lembar tissue basah. Beres, kinclong lagi. Kaki Keisha bersih dan sepatunya berbahan karet mudah pula dibersihkan, tinggal ilangin bau sulfurnya aja nanti di rumah rendam Molt* seember.

ini penampakan si sepatu kesayangan setelah di bersihkan di rumah hehehe


Ohiya sebelum insiden kaki keceblos belerang ini, saya iseng menggunakan jasa tukang foto keliling yang banyak nongkrong di sisi kawah. Per foto dikenakan biaya Rp. 10.000,- . Tadinya cuma mau cetak 1 foto aja gitu, begitu lihat hasilnya jepretannya, beklah 3 foto deh tolong dicetakin bang! :D :D

Capek lempar-lemparan batu, Daanish mulai cranky. Maunya digendong mulu gak mau jalan kaki. Trus maunya sambil pegang gadget, cuma pegang ajaaa gak dimainiiiin. Hadeuuhh rempong dah!

bapak & anak


Yaa ini bagiannya abi deh yang gendong, soalnya sang emak mo numpang mejeng bentar dimari... (aih mejeng bu!) ..hehehe..




hidup narsis!

Huwahaha... lagi-lagi banyak aja foto mejengnya mpok? Ampe sepet ni mata liat foto berendeng begitu. Maafkan ya...maafkan akuh ya pemirsa... ^_^

Daanish makin gelisah. Ngantuk anaknya ternyata. Mari kita pulang, daripada makin rewel. Sampai parkiran, Keisha & Abi ke toilet buat bilasin kakinya Keisha yang bau belerang. Saya & Daanish tunggu di mobil. Pas banget kabut mulai turun. Wah untuung kita sudah kelar melongok ke Kawah Putihnya.

Mobil jalan turun ke bawah, Daanish langsung tidur doonk disusul Keisha pun terlelap juga. Ahaaa kalo gitu baiknya jangan buru-buru pulang ke Bandung. Abi iseng mo lewatin Danau Situ Patenggang katanya. Kalau dari pintu gerbangnya Kawah Putih belok ke kiri, naik lagi ke atas. bagus pemandangannya, sepanjang jalan kiri kanan kebun teh.

Sampai di Situ Patenggang, kita gak masuk ke dalam, cuman numpang foto di pintu gerbangnya saja...hahaha...Permisi  pak Satpam... cuek diliatin satpam.



begaya sambil diliatin pak satam Situ Patenggang :))


Laah perasaan sepanjang cerita ini bergulir, banyakan foto emaknya, foto sekeluarganya mannaa?  Ya ya ya.. last but not least ini dia foto kami sekeluarga. The one n only yang rada cakepan, yang lainnya ancur semua hahaha...

keluarga pak Sabri

Cukup sekian cerita jalan-jalan keluarga pak Sabri ke Kawah Putih Ciwidey. Mohon maaf kebanyakan foto yaaa...Postingan yang kemaren-kemaren juga banyak foto sik...hihihi... Apabila sesudah baca ini mendadak mata merah, gatal-gatal plus rabun, silahkan hubungi dokter mata terdekat hehehehehe... *piiissss*


21 comments :

  1. bagus ya kawahnya.. air nya turqoise gitu... :D

    ReplyDelete
  2. mantabbb.. btw lucu banget foto narses yang dibelakangnya disensor kakkkkk... mpe ngikik hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang disensor abisan orangnya mo nebeng eksis ikutan nengok ke kamera hahaha....

      Delete
  3. hihi gpp mba, blog sendiri ini, bebas mau mejeng kok..kece juga mba devanya :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul betul betul... *ala upinipin* blognya sendiri ini ya, dilarang protes hihihi
      ahh jadi malu dibilang kece *sawer seceng-an* :))

      Delete
  4. sudah tambah bagus ya...dulu belum sebagus ituh...

    hi hi ga sakit mata ko liat foto2nya..bagus2 smua...asik bgt ya mau jalan2 lagi..kemana sie (*kepo)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kirain emang dari dulu kek begitu.
      hihihi terrimakasih jeng Fitri, duh jadi maluu... jalan-jalan keliling kota ajaa kok :))

      Delete
  5. Saya juga dulu lewat Bojongsoang, tapi berangkatnya dari Jatinangor sih, malah makin jauh kalo lewat Kopo.

    Tempatnya emang asik buat narsis kok, jadi dimaklum kalo tampang emaknya bertaburan di mari .. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita pake nyasar teh Dey, makanya jadi berasa lamaa banget di jalan.
      hahaha.. hidup narsis! *eaaa*

      Delete
  6. akh..bagus banget, aku belum pernah kesana :(

    ReplyDelete
  7. Asik banget ya mbaaa... Pengin ke Bdg lagi euy, jadinya... aku cuma mampir ke Gn Tangkuban Perahu aja, ga sampe ke kawah putih ini, huhuhuuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayuk ke bandung lagi...
      kebalik nih kita, aku malah belum pernah ke Tangkuban Perahu hehehe...

      Delete
  8. wah asyiiiik makan nasi liwet pakai karedok

    ReplyDelete
  9. Ahhh bagusnya mbak... aku belum pernah kesana, nasi liwetnya juga menggoda banget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah pernah nyoba nasi liwet belum? di gorontalo gak ada khan... hihihi...

      Delete
  10. Emang bagus banget ya kawah putih cuma jaooohhhnya ituuu hadoonh bin maceeetnya lewat kopo

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya macet mana jaoohhh... menanjak pulak jalannya...

      Delete