Friday, June 5, 2015

Wisata Bangkok : Dusit Zoo, Ananta Samakhom Throne Hall, Vimanmek Mansion

Ngelilingin Siam sudah di bahas minggu lalu, kali ini giliran muterin Daerah Dusit di Bangkok. Dusit District dahulu kala merupakan daerah kerajaan dan pusat politik di Bangkok. Disini ada pula kebun binatang yang tersohor seantero Bangkok, namanya Dusit Zoo.

Yaa namapun bawa anak-anak, melihat aneka rupa satwa sepertinya tidak boleh dilewatkan lah yaa...hehehe.. Pagi berangkat dari hotel yang kebeneran langsung nyambung sama BTS. Dari atas jembatan penghubung hotel & BTS terlihatlah di bawah buanyak buanget kerumunan orang memakai baju pink. Hiii merindiingg...Sereeeeeemmm!!!

Demo di Bangkok tahun 2013


Memang, pas kita ke Bangkok ini lagi musimnya demo. Rakyat yang tidak puas dengan pemerintahan, minta diturunkan. Ya mirip-mirip kek di Indonesia jaman Pak Soeharto gitu deh. Tapi di Thailand lebih kekeluargaan demonya, tanpa kekerasan. Cobaaa bayangkan demo aja pakai baju warna pink gituuu.... cute amat! :))

Walaupun ramai demo, untuk turis jangan khawatir, semua aman sentosa, para demonstran tidak mengganggu tempat wisata kok. Naik BTS juga aman banget, semua nampak biasa saja seperti tidak terjadi apa-apa di Bangkok.

nunggu kereta



  • DUSIT ZOO

Transportasi ke Dusit Zoo: naik BTS di Sukhumvit Line turun di Victory Monumen BTS Station (N3 station), Exit 3 di Rajavithee Road. Setelah itu nyambung naik taksi atau Tuk Tuk atau Bis No. 18, 28, 108, 515,528, 539, 542. Kalau saya dari Victory Monument lanjut naik Tuk Tuk sajaah, malesin naik Bus bawa gembolan stroller & anak 2 khaan...
Victory Monument & taksi warna warni

Sewaktu nunggu Tuk Tuk, saya melewati semacem small market, kiri kanan toko pakaian wanita dan aksesoris, trus karena lagi musim Demo di Bangkok, banyak pula yang jualan "peralatan tempur" buat para pendemo, seperti bendera, ikat kepala dengan motif bendera Thailand, pita, bando, priwitan, dll.. Seru yaa :)

buat yang mau demo :))

Tawar menawar supir Tuk Tuk & Abi, saya lupa dealnya berapa. Yang jelas Tuk Tuknya ngebut, eeh anak-anak bukannya takut malah kesenengan kibas-kibas mainin rambut soalnya rambutnya jadi berkibar-kibar kena angin ..hihihi..

Tiket masuk Dusit Zoo 100 Baht/orang. Anak-anak Gratis


Sampailah kami di Dusit Zoo. Maakk sepi kaliii.... Hampir gak percaya ini kebun binatang, asli sepi bingits!

Tiket sudah dibeli, masuklah kami ke dalam. Hwaahh ademnyaa lihat ada view danau di depan mata.

Danau buatan di Dusit Zoo
serasa ini zoo milik sendiri, sepiii bingits!

Abi dan anak-anak



Masuk ke dalam pun sepi pengunjung, cuma terlihat sekitar 5 orang pengunjung. Hwaah kenapa ya? Padahal pas kita datang itu lagi tanggal merah di Thailand. Kalo di Indonesia khan tanggal merah, tempat wisata malah rame aujubilah, ya khan? Masih bertanya-tanya dalam hati kenapa Dusit Zoo ini sepi?!!? Yastralah lanjut kita jalan menyusuri Zoo. Ada sewa sepeda untuk anak dan dewasa, serta tersedia pula sewa stroller.

Sewa sepeda 50 Bath/jam
Sewa stroller dan sepeda anak: 1 jam = 50 Bath, 30 =menit 30 Bath. Jam berikutnya 20 Bath/jam


Trus ada jalan semacam sky bridge ala ala,  naik ke atas jembatan kayu. Asik deh jadi dari atas jembatan kita bisa melihat berbagai satwa yang berada di bawah.

jembatan kayu di atas kebun binatang
lihat berbagai satwa lihat dari atas jembatan  :)


Di sepanjang jembatan kayu nan kokoh banyak patung binatang, cocok buat yang banci foto, tunjuk diri sendiri :))

bersama patung Gorilla
Emaknya ga mau kalah eksis..wkwkwk...
bersama patung Harimau
Ular gendut yang nemplok di sisi jembatan itu boongan yaa :)
Nah klo yang ini Burung Gagak beneran, bebas berkeliaran ;)
Ada Iguana Raksasa :))
serius amat?! Lagi lihat apa sih? :))

Binatangnya banyak yang gak kefoto hehehe... Maklum, seksi dokumentasi lebih suka motoin anaknya sendiri sih hihihi....

Turun dari jembatan kayu, kami masih disuguhi dengan aneka satwa. Tapi ini lebih jinak. Kalo yang dilihat dari atas tadi banyakan binatang buasnya, kek harimau putih, buaya, beruang, gorilla, dll. Kalo yang dibawah ini kita bisa kasih makan langsung ke binatangnya, seperti kambing, kuda poni, unta, jerapah dll

unta
kambing dewasa
anak kambing mimik susu dulu yaaa :))
little pony
Kuda Zebra & Jerapah
@ Dusit Zoo Bangkok


Lagi seru-serunya lihat berbagai satwa, eh kita dikagetkan dengan banyaknya gerombolan petugas berpakaian biru dongker / biru navy di dekat kandang Jerapah.  Awalnya mereka leyeh-leyeh duduk selonjoran, saya kira mereka ini petugas jaga di Dusit Zoo.

gegoleran :))

Saya sekeluarga cuek aja lanjut jalan ngelilingin Zoo. Di tengah jalan mulai kerasa kaki cekot-cekot, kita melipir pesen minum & ngemil2 dikit di dekat tempat pembelian tiket mobil keliling. Gak ada label halalnya sih, tapi ya sudahlah pesen yang aman aja. Kita udah kehausaaann banget ngett!!. Ada kali 15 menitan kita istirahat minum Thai Tea & soft drink. Setelah itu abi segera beli tiket mobil keliling, yuhuuuu mari duduk manies, sambil lihat pemandangan Dusit Zoo dari dalam mobil :-)

Naik Mobil keliling Gak Gratis! Tiketnya Dewasa 25 Baht, Anak-anak 10 Baht
kek gini penampakan si mobil kelilingnya Dusit Zoo


Pas lagi nunggu mobil jalan...loh loh... kok makin banyak petugas berpakaian biru dongker seperti yang saya lihat di dekat kandang jerapah tadi. Trus mereka ini jalan tergesa-gesa dengan berpakaian ala polisi anti huru hara lengkap dengan helm, tameng pelindung, pentungan karet. Dan akhirnya saya tau ternyata mereka ini bukan petugas jaga Dusit Zoo, melainkan Polisi Anti Huru Hara nya Bangkok!

Dusit Zoo berada di area kantor pemerintahan, jadi sepertinya para polisi ini berkumpul di Zoo, karena tempat ini dinilai aman dari serbuan para demonstran.


polisi anti huru hara ngumpul di Dusit Zoo

Serem lihat banyak sekali polisi anti huru hara seliweran depan mata. Seseram-seramnya mereka, ada juga yang bikin manis sih.... slayernya itu tuuuhh pingky cyyynn!!! hahaha...

Mobil keliling teteup jalan, gak ngaruh banyak polisi dimana-mana. Sewaktu ngelilingin Dusit Zoo inilah saya baru ngeh ternyata ada playground yang asik buat anak-anak toh dimari...

playground di Dusit Zoo
permainan kayuh mobil air di danau


Lagi asik-asik lihat pemandangan aneka satwa dari mobil kereta, eeh Keisha kebelet pipis.. Hyuukk mari kita turun di toilet terdekat...
capek jalan, ngaso dalam mobil
walo kebelet pipis, tetep sempet2in foto :))

Toiletnya bersih & luas. Sayang saya lupa motoin. Ada baby changing tablenya juga buat ganti baju or diaper. Kelar urusan pertoiletan, mulai capek... Yuk lah kita sudahi acara mengunjungi kebun binatang. Oh iya kalo mo ngemil-ngemil disini juga ada 7-11, dan boothnya ice cream Walls & KFC

Ada 7-11, KFC, & Walls


Mau keluar, kita bingung ini exitnya dimana kah?? Cari pintu tempat kita masuk tadi kok ga nemu, trus lupa letaknya sebelah mana. Akhirnya kita nanya ke orang lewat, yuk pintunya beda dengan yang awal kita masuk. Yang ini pintu gerbangnya lebih besar. Dan kemudian setelah jalan beberapa saat kita sadar pintu masuknya Dusit Zoo ini ada buanyak! Pintu yang kita masuk pertama itu bukan pintu utama, pantesan penampakannya kurang greget dan sepi. Karena ketika kita lewat di sebelah lain, ada tempat penjualan tiket masuk besar dengan banyak loket ..hehehe..

tempat penjualan tiket


Gerbang Dusit Zoo









.
Tuh khan yang ini gerbangnya kece dibandingin dengan pintu awal kita masuk tadi.. hehehe.. Menurut saya jauuuh lebih bagus Taman Safari kemana-mana! Dusit Zoo ini semacam kebun binatang jadoel yang terawat dan bersih gitu aja siih...


  • ANANTA SAMAKHOM THRONE HALL

Keluar dari Dusit Zoo, udah keliyengan karena kecapean. Begitu mata menatap kedepan seberangnya Dusit Zoo, eh mendadak yang tadinya capek langsung segar lagi karena pemandangannya 1 gedung mewah ala ala Eropa, megaaahh sekaliii! Saya & abi sampe takjub, ini gedung apaan sih? Dengan sigap Abi langsung bergoogle ria, dan ketemu jawabannya ini adalah Ananta Samakhom Throne Hall.

Ananta Samakhom Throne Hall adalah gedung putih versi Bangkok. Terkenal karena kemegahan bangunan serta desainnya yang sangat artistik. Bangunan ini merupakan istana raja pada jaman dahulu. Di masa sekarang Ananta Samakhom dilestarikan dan dijadikan museum.

Ananta Samakhom
krucils begaya ;)

Saya & abi foto-foto dari seberang jalan. Mau nyebrang kok ya agak ciut gitu karena lihat banyak mobil mewah keluar masuk disana. Akhirnya abi beraniin nanya ke petugas yang jaga di gerbang, yaakk ternyata hari ini tutup sodara2, tidak dibuka untuk umum....huhuhhu....

Ya sudah, kebeneran ada bangku di seberangnya Ananta Samakhom, saya sekeluarga ngadem disini sambil foto-foto. Ada beberapa orang juga yang foto-foto dari seberang sini...hehehe..


foto keluarga berlatarkan Ananta Samakhom

Pengennya foto-foto di dalam, apa daya belum jodoh :(

Yang perlu diperhatikan jika hendak kesini, pakaian harus rapi. Penjagaannya di Ananta Samakhom ini ketat lho. Wanita dilarang menggunakan tanktop. Pakaian bagian atas harus menutup dada dan lengan. Pakai celana tidak boleh, walau celana panjang pun tidak diijinkan. Harus memakai rok dibawah lutut atau kain panjang. Sedangkan untuk lelaki tidak boleh pakai Jeans, harus celana kain. Dan tidak boleh pakai sandal terbuka semacem sandal jepit gitu Big No No, harus sandal atau sepatu yang tertutup. Oh iya satu lagi pakai topi pun tidak boleh!...hihihi sounds Ribet yes?? Kalau menurut mereka pakaiannya kurang sopan, kita kudu beli kain atau sarong di counter yang ada disana. Keribetan aturan berpakaian ini dimaksudkan untuk menjaga kesopanan seperti halnya masuk ke dalam istana kepresidenan pada umumnya.

Tiket masuknya 150 Baht. Kalau sudah punya tiket Grand Palace, bisa masuk ke Ananta Samakhom gratis. Tiap hari Senin, Ananta Samakhom ini tutup.

 

  • VIMANMEK MANSION

Hari masih cerah, masih kuat jalan-jalan. Abi ngusulin ke Vimanmek Mansion yang katanya dekat dengan Dusit Zoo. Lihat di Google Map, oke gak jauh masih satu area Dusit. Jalan kaki lah kita berempat menuju Vimanmek.

Jalanan asli sepi! Bebas deh mo jungkir balik di tengah jalan juga hahaha... Eh trus kita ketemu lagi sama gerbang lain dari Dusit Zoo. Sepertinya ini tempat parkir kendaraan.

Pintu Gerbang lainnya di Dusit Zoo

Lihat diseberangnya tempat parkir ini, lah ketemu Gedung Parliament. Lagi lagi sepi, mungkin karena hari libur dan emang lagi musim demo pulak, kelihatan beberapa polisi yang jaga di depan pintu masuk.

Parliament House Of Thailand


Oh ya Parliament ini semacem Dewan Perwakilan Rakyat di Indonesia (MPR/DPR).

Setelah itu lanjut kami menuju Vimanmek Mansion. Kirain dekat..ternyata yaaa jauh juga jalan kakinya ke sana dari Dusit Zoo.. ihiks.... Badan saya udah pegel gendong Daanish. Mau dorong Keisha di stroller pun sama beratnya..huhuhu...

Sepanjang perjalanan ada beberapa kendaraan pribadi yang isinya para demonstran dengan atribut khasnya lewat sambil teriak-teriak apalah itu saya gak ngerti.

Sisi jalan menuju Vimanmek pun kece deh, banyak bangku taman gitu mirip di jalan Asia Afrika Bandung pas ada Konfrensi Asia Afrika kemaren.

sepanjang jalan kenangan..cie cieee....
Mirip kursi fenomenal di KAA Bandung  ya?? :)))


Jalan di sekitaran Vimanmek Mansion ini berasa romantis ntah kenapa.... Pohon rindang di sepanjang jalan, trotoar luas lebar, bangku taman.. dapet banget romantisnya :-)

Sayangnya di trotoar cantik ini ada penampakan kawat berduri. Kata abi kawat berduri ini sepertinya untuk mengantisipasi para demonstran.

Hiii ada seonggok kawat berduri..sereeem..


Sekian lama menyusuri trotoar, mulai terlihat gerbang Vimanmek Mansion. Wiih terpacu lagi ini tenaga, dengan semangat'45 pengen cepet sampai di depan gerbang rasanya :). Begitu sampai depan gerbang..... apaaahh!!???!!!


Yaaahh tutuppppp... kuciwaa dahh!

Apeeeuu..setelah jalan terseok-seok kesini, yaaahh Vimanmek Mansionnya TUTUP!!! Tanggal merah, jadi tempatnya ikutan tutup..hikkkss...

Untuk mengobati kekecewaan fotoin gerbangnya aja deh, sebagai bukti pernah kesini walopun gak sampe masuk hahaha..

Vimanmek Mansion


Vimanmek Mansion dahulu kala merupakan rumah peristirahatan  Raja, dan saat ini telah menjadi museum. Konon kabarnya Vimanmek Mansion adalah bangunan yang terbuat dari kayu dan jati emas terbesar di dunia! WOW!

Ahh sia-sia jalan jauh kesini, gak bisa lihat apa-apa. Pegel udah sebadan-badan, sekaki-kaki! Akuuuhh pengen selonjoran di kasuuurrr titik!  Pulangnya naik apaaa? Jalan kaki lagi? Gileeeeee ya kagak laahh! kali ini kita naik TAKSI! hahaha... gemporr to the max kakaaakkk..... :)))




     

11 comments :

  1. malah asik ya ke zoo nya sepi gitu.. jadi puas dah.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa... tp kalo sepi banget juga gak seru, malah berasa atut ghitu mo ngelilingin zoonya.. :))

      Delete
  2. ah mupeng kalau kesini..jalan2 mulu nih ceritanya he he he he

    Iya Thailand udah concern banget ma turis ya..nyaman jadinya walau ada demo ga kuatir ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. stok cerita jalan2nya masih banyak ini jeng Fitri... hihihi moga gak bosen... he he he..

      Delete
  3. liburan keluarga yang menyenangkan sepertinya ya.. kapan-kapan boleh tuh ikutan liburannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh bangeettt... hayukk abis ni kemana lagi kitaa :D :D

      Delete
  4. Wahh kok bisa sepi zoo nya pdhl tgl merah. Klo dimarih udah kayak cendoooll hihi...

    Gimana kabarnya...udah lama ga mampir sini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kabar baik :) Apa kabarnya Ver... aku juga udah lama ga BW...ihikkss..

      Kebalikan di indo ya, tanggal merah malah makin banyak yang piknik hihihi...
      Sepi mungkin karena lagi musim Demo keknya... jd pada takut keluar rumah

      Delete
  5. demonya kaya pakai dresscode ya mbak ,warnanya sama pink

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk.... sebenermya buat yang demo ada dresscodenya mba Lidya, warna kuning buat yang pro-oposisi anti pemerintah Thai pada waktu itu, sedangkan merah untuk yang mendukung /membela pemerintah. Jadi para wisatawan dilarang pake baju merah atau kuning agar tidak dikira berpihak pada salah satu kubu.

      Pink ini kalo ga salah untuk aksi demo yang damai. Karena warga Thailand menginginkan keadaan segera membaik dan menuntut Perdana Menteri Ying Luck Shinawatra dan dinastinya segera turun karena korupsi.

      Bgitu mba..hihihi..jadi panjang deh jawabnya..:))

      Delete
  6. yahh padahal kalau gak tutup ceritanya bisa makin panjang ya gan , padahal lagi seru-seru baca .. hehe

    ReplyDelete